RSS

pandangan saya mengenai melahirkan di indonesia

02 Mar

hehehe judulnya nampak gimana banget ya hahahha.. barusan saya membaca blog teman smu saya yg lagi berada di belanda en baru 2 bulanan lalu melahirkan disana.. tiba2 saya ingin menuangkan pikiran saya dalam tulisan kali ini ^_^

klo mendengar kata melahirkan apa yg terpikir di otak anda? melahirkan itu proses keluarnya bayi dari rahim seorang wanita; melahirkan itu proses alami; melahirkan itu menyakitkan; melahirkan itu ibadah, kalau meninggal masuk surga karena termasuk jihad (di agama saya); melahirkan itu kodrat wanita; dll dsb.. klo menurutku ya smua itu benar adanya,, cuman dalam versi saya, melahirkan itu adalah proses alami yg dijalani oleh wanita yang umumnya sehat jiwa dan raganya.

sebelum berniat untuk hamil tentunya musti dipersiapkan tubuh wanita tsb dan pasangannya, menjalani hidup yang sehat, menjaga tubuh tidak terlalu lelah dan stress. selama kehamilan, wanita hamil tersebut akan mengalami banyak sekali perubahan2 dalam tubuhnya, terutama perubahan2 hormonal, saya sendiri mengalami perubahan mood yang sangat signifikan, suka uring2an, sensitif, dll, untungnya saya tidak mengalami morning sickness, kadang mual2 juga kalo lapar dan perasaan hati tidak senang, banyak jg ibu hamil yg mengalami morning sickness karena sugesti diri yang sedang hamil, sebenarnya dengan teknik2 tertentu seperti relaksasi agar tenang selama kehamilan ternyata bisa meminimalisir efek2 tersebut🙂

selama kehamilan, sebagian orang memeriksakan diri ke bidan atau dokter kandungan, saya pribadi karena riwayat kguguran di kehamilan sebelumnya, saya akhirnya memerlukan terapi dengan dokter andrologi selama trimester pertama saya yang akhirnya saya bisa melewati trimester satu kehamilan saya dengan penuh pantauan dokter,, terima kasih kepada teknologi2 yang sekarang bisa membantu masalah2 saya🙂 trimester kedua dan ketiga saya memeriksakan kandungan ke dokter kandungan.

kenapa bukan dengan bidan? sepertinya saya masi traumatis terjadi ketidakberesan dalam kehamilan saya shingga saya mewajibkan diri saya untuk selalu mendapatkan pemeriksaan yang akurat dengan usg yang cukup baik kinerjanya. tapi itu bukan berarti bahwa orang yang memeriksakan kandungan ke bidan itu salah atau tidak baik, malah menurut pandangan saya, mereka yang memeriksakan diri ke bidan itu hebat, tentu saja karena mereka pasti sangat percaya diri dan tentu saja sehat (klo ga sehat , pasti dah ke dokter untuk diperiksa kan?? *peace*) ^_^ kalau tidak pernah punya masalah dengan kehamilan atau kandungan, kenapa tidak dengan bidan saja? bidan kan udh pengalaman menangani ibu2 hamil dan melahirkan.

klo jaman dulu ada jg yg namanya dukun beranak, salah satu buyut saya profesinya itu, membantu kelahiran orang2 di sekitarnya dengan pengalaman turun temurun, dia bisa tau loh posisi bayi, jenis kelamin, umur janin, tanpa harus di-usg! hebat kan? selain itu klo sekarang ada hypnobirthing yg salah satunya ada cara komunikasi dengan janin, ternyata jaman dulu jg udh diterapin ama dukun beranak itu, si janin diajak komunikasi sehingga mau melakukan apa yg kita inginkan, misalnya nih janin sungsang, dengan diurut ama dukun beranak ama diajak bicara ternyata janin nya mau muter ke jalan lahir (jaman dulu kan blm ada cesar, klo sungsang ya tetep normal, tentunya dukun beranak ama bidan udh pengalaman ama hal seperti ini. ya wong kerjanya emg bantuin ibu2 melahirkan jd ya udah pengalaman dong🙂

soal melahirkan di sini jg beda lagi pandangannya, antara melahirkan dengan dokter atau bidan, pilih yg mana? paradigma orang2 sekarang itu begini: “kalau punya uang lebih ya mending lahiran ama dokter, klo pas2an ya ama bidan aja lah, murah meriah” ya emang bener sih, tarif ngelahirin jauh banget bedanya pake jasa dokter ama bidan, dari segi pengalaman belum tentu juga :p trus pilih mana? bidan apa dokter?

balik lagi ke definisi melahirkan, klo melahirkan adalah proses alami yang umumnya dijalani oleh orang yg berbadan sehat, kenapa musti lahiran ama dokter? cara bantu melahirkan (normal) jg sama antara dokter ama bidan, tapi biaya beda juta-jutaan :p dalam opini saya, melahirkan sama bidan itu sangat oke2 aja klo kita memang sehat, kebetulan saya ga punya kenalan bidan, jadi akhirnya kerjaan saya adalah doctor shopping dari rs ke rs *sigh*

tentu saja kedua pilihan itu ada kelebihan dan kekurangannya, klo sama dokter: (+) karena pendidikan yg lebih tinggi, analisa jg lebih baik, jika ada masalah dapat segera dicari jalan keluarnya, (-) kebanyakan dokter tidak sabar menunggu proses persalinan alami, bisa jadi karena saking lamanya trus kita jadi diinduksi biar lebih cepet melahirkan, keuntungannya buat dokter ga perlu nungguin kita semalem suntuk atau bisa jg dia masi ada pasien2 lain yg musti ditanganin, blum lagi klo ada masalah dikit, langsung cesar aja, daripada beresiko? lagian cesar cuman beberapa menit udh keluar si baby, dibanding normal yg bisa berjam2 waktu melahirkannya blm lagi mendengar teriakan2 si ibu hehhe.. selain itu biayanya jg jauh lebih besar daripada pake bidan, yah kan bayar jasa dokter spesialis, obat2 pastinya lebih banyak jg ;; klo sama bidan: (+) tentu saja dia lebih sabar menunggu si ibu hingga saat melahirkan, dia punya banyak waktu untuk menghibur, memijat, menenangkan si ibu hamil, karena dia kan umumnya ga kejar tayang ama pasien2 lain yg mo lahiran jg di saat yg sama kan? kecuali klo dia bidan tenar banget gitu hehhehe,, sebenernya bagi ibu hamil yg diperluin saat mo ngelahirin adalah support psikis agar ia bs menjalani seluruh proses dengan tenang dan bahagia menyambut si buah hati, oleh karena itu orang2 terdekat di skitar ibu hamil akan penting banget, (-) klo terjadi masalah dalam proses persalinan dan melahirkan maka bidan akan merujuk pasien ke rumah sakit terdekat, jadiinyaaa klo ada masalah kita musti diangkut dulu ke rs!! pilih yang mana? terserah anda ^_^

tentang lahiran normal dan cesar saya jg bingung ya makin kesini tren cesar semakin besar, padahal cesar itu sangat2 besar resikonya dan hanya boleh dilakukan dalam keadaan darurat, tapi ga sedikit ibu2 yang meminta untuk cesar saja @_@ proses itu mencakup pembedahan berlapis2 kulit, skurang2nya 3 lapisan, yaitu lapisan luar, lapisan lemak, dan lapisan dalam, sudah pasti jahitannya jg banyak, recovery lebih lama, dan hormon2 alami dalam tubuh tidak bekerja seimbang karena intervensi dari luar (bedah-red), jd ga jarang orang yg menjalani cesar lebih sulit keluar asi nya karena oksitosin tidak bekerja optimal.. seperti dalam proses kelahiran normal dmana hormon2 alami dikluarkan pada waktunya,, apakah ada faktor2 profit oriented dari rs dan dokter untuk masalah ini? dan apakah faktor wanita kini organ reproduksinya telah jauh menurun kualitasnya dibanding wanita2 jaman dahulu, tapi tentu saja saya sangat berterima kasih ada teknologi cesar ini karena semakin dapat menolong orang2 dengan komplikasi shingga dapat melahirkan buah hatinya dengan selamat ke dunia..🙂

soal tempat melahirkan jg di indonesia masih tren banget untuk ngelahirin di ‘rumah sakit (rs)’ –> sebenernya knapa dinamain bgitu? yah tentu aja karena sebagian besar penghuni rs itu ya orang2 yang sakit, trus klo ibu hamil apa masuk golongan orang sakit?

beberapa negara di luar negeri mengharuskan ibu hamil yang sehat tanpa komplikasi untuk melahirkan di rumah sama bidan, tapi tren di indonesia kebalikannya, seakan2  smua orang berkata: “jangan ngelahirin di rumah!” kesannya gimana banget gt ngelahirin di rumah? hehhe emang ada apa dengan lahiran di rumah? bukannya lebih enak? selama persalinan kita bisa ke kamar mandi sendiri di rumah, bisa makan seenaknya, dan aktivitas2 lain yg kita suka, tinggal berbaring di tempat tidur kita sendiri yang nyaman, trus tinggal panggil bidan sewaktu2 kita merasa bahwa ini adalah saatnya untuk melahirkan! sementara klo di rs, pertama kita dateng kemungkinan besar kita akan diperlakukan selayaknya pasien yang sakit, diperiksa sgala macem, tidur di ruang perawatan dengan ditemani keluarga seadanya (paling suami, atau dengan ibu/adik), masuk ruang bersalin yang biasanya ga senyaman kamar pribadi, bikin tegang aja hehehhe,,, padahal ibu hamil yg mo ngelahirin ga boleh tegang! makin tegang makin sakit karena otot2 kan makin mengencang! jd tempat melahirkan harus senyaman mungkin, lucu jg ya dengan paradigma melahirkan harus di rs? lagipula mana ada dokter kandungan yang bisa diminta dateng ke rumah kita untuk membantu persalinan?? bisa dikira orang aneh ntr kita (di indo), hehhe,,, oiya apakah pernah mikirin jg soal higinitas? menurut kamu lebih bersih mana? rs atau rumah? klo menurut saya sih rumah, soalnya rs kynya lebih banyak sumbangan makhluk2 tak kasat mata dari semua orang yang ada disitu dibanding rumah yg warganya cuman itu2 doang hehhehehhe..  jadi pilih mana? lahiran di rumah apa rs? terserah anda juga ^_^

rencana kelahiranku sendiri gimana? yah.. karena ga punya kenalan bidan, udh dapet dokter kandungan ceweq yg pro asi dan imd, jadi lahiran ama dokter ini, trus soal tempat melahirkan, saya memutuskan untuk mengikuti pandangan2 orang2 pada umumnya, lahiran di rs, moga2 aja ntar lahiran baby ku nanti lancar, cepat, dan nyaman.. amin amin amin… apapun caranya, yang penting ibu dan anak sehat, iya ngga? hehehhe,,🙂

 
Leave a comment

Posted by on March 2, 2010 in Thoughts

 

Tags: ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: