RSS

Tag Archives: kehamilan

pandangan saya mengenai melahirkan di indonesia

hehehe judulnya nampak gimana banget ya hahahha.. barusan saya membaca blog teman smu saya yg lagi berada di belanda en baru 2 bulanan lalu melahirkan disana.. tiba2 saya ingin menuangkan pikiran saya dalam tulisan kali ini ^_^

klo mendengar kata melahirkan apa yg terpikir di otak anda? melahirkan itu proses keluarnya bayi dari rahim seorang wanita; melahirkan itu proses alami; melahirkan itu menyakitkan; melahirkan itu ibadah, kalau meninggal masuk surga karena termasuk jihad (di agama saya); melahirkan itu kodrat wanita; dll dsb.. klo menurutku ya smua itu benar adanya,, cuman dalam versi saya, melahirkan itu adalah proses alami yg dijalani oleh wanita yang umumnya sehat jiwa dan raganya.

sebelum berniat untuk hamil tentunya musti dipersiapkan tubuh wanita tsb dan pasangannya, menjalani hidup yang sehat, menjaga tubuh tidak terlalu lelah dan stress. selama kehamilan, wanita hamil tersebut akan mengalami banyak sekali perubahan2 dalam tubuhnya, terutama perubahan2 hormonal, saya sendiri mengalami perubahan mood yang sangat signifikan, suka uring2an, sensitif, dll, untungnya saya tidak mengalami morning sickness, kadang mual2 juga kalo lapar dan perasaan hati tidak senang, banyak jg ibu hamil yg mengalami morning sickness karena sugesti diri yang sedang hamil, sebenarnya dengan teknik2 tertentu seperti relaksasi agar tenang selama kehamilan ternyata bisa meminimalisir efek2 tersebut 🙂

selama kehamilan, sebagian orang memeriksakan diri ke bidan atau dokter kandungan, saya pribadi karena riwayat kguguran di kehamilan sebelumnya, saya akhirnya memerlukan terapi dengan dokter andrologi selama trimester pertama saya yang akhirnya saya bisa melewati trimester satu kehamilan saya dengan penuh pantauan dokter,, terima kasih kepada teknologi2 yang sekarang bisa membantu masalah2 saya 🙂 trimester kedua dan ketiga saya memeriksakan kandungan ke dokter kandungan.

kenapa bukan dengan bidan? sepertinya saya masi traumatis terjadi ketidakberesan dalam kehamilan saya shingga saya mewajibkan diri saya untuk selalu mendapatkan pemeriksaan yang akurat dengan usg yang cukup baik kinerjanya. tapi itu bukan berarti bahwa orang yang memeriksakan kandungan ke bidan itu salah atau tidak baik, malah menurut pandangan saya, mereka yang memeriksakan diri ke bidan itu hebat, tentu saja karena mereka pasti sangat percaya diri dan tentu saja sehat (klo ga sehat , pasti dah ke dokter untuk diperiksa kan?? *peace*) ^_^ kalau tidak pernah punya masalah dengan kehamilan atau kandungan, kenapa tidak dengan bidan saja? bidan kan udh pengalaman menangani ibu2 hamil dan melahirkan.

klo jaman dulu ada jg yg namanya dukun beranak, salah satu buyut saya profesinya itu, membantu kelahiran orang2 di sekitarnya dengan pengalaman turun temurun, dia bisa tau loh posisi bayi, jenis kelamin, umur janin, tanpa harus di-usg! hebat kan? selain itu klo sekarang ada hypnobirthing yg salah satunya ada cara komunikasi dengan janin, ternyata jaman dulu jg udh diterapin ama dukun beranak itu, si janin diajak komunikasi sehingga mau melakukan apa yg kita inginkan, misalnya nih janin sungsang, dengan diurut ama dukun beranak ama diajak bicara ternyata janin nya mau muter ke jalan lahir (jaman dulu kan blm ada cesar, klo sungsang ya tetep normal, tentunya dukun beranak ama bidan udh pengalaman ama hal seperti ini. ya wong kerjanya emg bantuin ibu2 melahirkan jd ya udah pengalaman dong 🙂

soal melahirkan di sini jg beda lagi pandangannya, antara melahirkan dengan dokter atau bidan, pilih yg mana? paradigma orang2 sekarang itu begini: “kalau punya uang lebih ya mending lahiran ama dokter, klo pas2an ya ama bidan aja lah, murah meriah” ya emang bener sih, tarif ngelahirin jauh banget bedanya pake jasa dokter ama bidan, dari segi pengalaman belum tentu juga :p trus pilih mana? bidan apa dokter?

balik lagi ke definisi melahirkan, klo melahirkan adalah proses alami yang umumnya dijalani oleh orang yg berbadan sehat, kenapa musti lahiran ama dokter? cara bantu melahirkan (normal) jg sama antara dokter ama bidan, tapi biaya beda juta-jutaan :p dalam opini saya, melahirkan sama bidan itu sangat oke2 aja klo kita memang sehat, kebetulan saya ga punya kenalan bidan, jadi akhirnya kerjaan saya adalah doctor shopping dari rs ke rs *sigh*

tentu saja kedua pilihan itu ada kelebihan dan kekurangannya, klo sama dokter: (+) karena pendidikan yg lebih tinggi, analisa jg lebih baik, jika ada masalah dapat segera dicari jalan keluarnya, (-) kebanyakan dokter tidak sabar menunggu proses persalinan alami, bisa jadi karena saking lamanya trus kita jadi diinduksi biar lebih cepet melahirkan, keuntungannya buat dokter ga perlu nungguin kita semalem suntuk atau bisa jg dia masi ada pasien2 lain yg musti ditanganin, blum lagi klo ada masalah dikit, langsung cesar aja, daripada beresiko? lagian cesar cuman beberapa menit udh keluar si baby, dibanding normal yg bisa berjam2 waktu melahirkannya blm lagi mendengar teriakan2 si ibu hehhe.. selain itu biayanya jg jauh lebih besar daripada pake bidan, yah kan bayar jasa dokter spesialis, obat2 pastinya lebih banyak jg ;; klo sama bidan: (+) tentu saja dia lebih sabar menunggu si ibu hingga saat melahirkan, dia punya banyak waktu untuk menghibur, memijat, menenangkan si ibu hamil, karena dia kan umumnya ga kejar tayang ama pasien2 lain yg mo lahiran jg di saat yg sama kan? kecuali klo dia bidan tenar banget gitu hehhehe,, sebenernya bagi ibu hamil yg diperluin saat mo ngelahirin adalah support psikis agar ia bs menjalani seluruh proses dengan tenang dan bahagia menyambut si buah hati, oleh karena itu orang2 terdekat di skitar ibu hamil akan penting banget, (-) klo terjadi masalah dalam proses persalinan dan melahirkan maka bidan akan merujuk pasien ke rumah sakit terdekat, jadiinyaaa klo ada masalah kita musti diangkut dulu ke rs!! pilih yang mana? terserah anda ^_^

tentang lahiran normal dan cesar saya jg bingung ya makin kesini tren cesar semakin besar, padahal cesar itu sangat2 besar resikonya dan hanya boleh dilakukan dalam keadaan darurat, tapi ga sedikit ibu2 yang meminta untuk cesar saja @_@ proses itu mencakup pembedahan berlapis2 kulit, skurang2nya 3 lapisan, yaitu lapisan luar, lapisan lemak, dan lapisan dalam, sudah pasti jahitannya jg banyak, recovery lebih lama, dan hormon2 alami dalam tubuh tidak bekerja seimbang karena intervensi dari luar (bedah-red), jd ga jarang orang yg menjalani cesar lebih sulit keluar asi nya karena oksitosin tidak bekerja optimal.. seperti dalam proses kelahiran normal dmana hormon2 alami dikluarkan pada waktunya,, apakah ada faktor2 profit oriented dari rs dan dokter untuk masalah ini? dan apakah faktor wanita kini organ reproduksinya telah jauh menurun kualitasnya dibanding wanita2 jaman dahulu, tapi tentu saja saya sangat berterima kasih ada teknologi cesar ini karena semakin dapat menolong orang2 dengan komplikasi shingga dapat melahirkan buah hatinya dengan selamat ke dunia.. 🙂

soal tempat melahirkan jg di indonesia masih tren banget untuk ngelahirin di ‘rumah sakit (rs)’ –> sebenernya knapa dinamain bgitu? yah tentu aja karena sebagian besar penghuni rs itu ya orang2 yang sakit, trus klo ibu hamil apa masuk golongan orang sakit?

beberapa negara di luar negeri mengharuskan ibu hamil yang sehat tanpa komplikasi untuk melahirkan di rumah sama bidan, tapi tren di indonesia kebalikannya, seakan2  smua orang berkata: “jangan ngelahirin di rumah!” kesannya gimana banget gt ngelahirin di rumah? hehhe emang ada apa dengan lahiran di rumah? bukannya lebih enak? selama persalinan kita bisa ke kamar mandi sendiri di rumah, bisa makan seenaknya, dan aktivitas2 lain yg kita suka, tinggal berbaring di tempat tidur kita sendiri yang nyaman, trus tinggal panggil bidan sewaktu2 kita merasa bahwa ini adalah saatnya untuk melahirkan! sementara klo di rs, pertama kita dateng kemungkinan besar kita akan diperlakukan selayaknya pasien yang sakit, diperiksa sgala macem, tidur di ruang perawatan dengan ditemani keluarga seadanya (paling suami, atau dengan ibu/adik), masuk ruang bersalin yang biasanya ga senyaman kamar pribadi, bikin tegang aja hehehhe,,, padahal ibu hamil yg mo ngelahirin ga boleh tegang! makin tegang makin sakit karena otot2 kan makin mengencang! jd tempat melahirkan harus senyaman mungkin, lucu jg ya dengan paradigma melahirkan harus di rs? lagipula mana ada dokter kandungan yang bisa diminta dateng ke rumah kita untuk membantu persalinan?? bisa dikira orang aneh ntr kita (di indo), hehhe,,, oiya apakah pernah mikirin jg soal higinitas? menurut kamu lebih bersih mana? rs atau rumah? klo menurut saya sih rumah, soalnya rs kynya lebih banyak sumbangan makhluk2 tak kasat mata dari semua orang yang ada disitu dibanding rumah yg warganya cuman itu2 doang hehhehehhe..  jadi pilih mana? lahiran di rumah apa rs? terserah anda juga ^_^

rencana kelahiranku sendiri gimana? yah.. karena ga punya kenalan bidan, udh dapet dokter kandungan ceweq yg pro asi dan imd, jadi lahiran ama dokter ini, trus soal tempat melahirkan, saya memutuskan untuk mengikuti pandangan2 orang2 pada umumnya, lahiran di rs, moga2 aja ntar lahiran baby ku nanti lancar, cepat, dan nyaman.. amin amin amin… apapun caranya, yang penting ibu dan anak sehat, iya ngga? hehehhe,, 🙂

 
Leave a comment

Posted by on March 2, 2010 in Thoughts

 

Tags: ,

selamat datang februariii

ahhh Februari datang, musim hujan masih terus membasahi Jakarta,, suamiku masi terus pulang malam en lembur di hari sabtu, perutku jg terus membesar, hehe,, dan tentu saja smakin mendekati 36 weeks kehamilan ampe 40 wks (HPL) yg mendebarkan 🙂

a decision..

yap, mggu lalu gw kontrol kehamilan 32wks ke dokter Lilik/Dwirani di BK, untuk pertama kalinya, dan bagi gue untuk memutuskan apakah gw akan ngelahirin di RS ini atau ngga.. jadwal prakteknya rabu en jumat pagi, rabu lalu setelah 2 kali konfirm klo dokter ini akan praktek beneran itu hari, gw ditemenin nyokap ke BK 🙂

begitu dateng gw lgs minta usg dulu baru ktemu dokter, setelah ngemil di kafetaria lt 3 sambil nunggu giliran usg, hehe,, akhrnya gw masuk jg ke ruang usg dengan dr. usg cewe jg, duh kali ni usg nya terlalu kencang menekan perut gw, mpe berdoa moga2 baby gpp, hehe biasanya dia suka protes klo kepencet hehe,,

hasil usg 32 wks ini,,,,, kata dr usg, baik kepala dan ukuran2 tubuh lainnya smua bagus, jg berat badan baby skrg 2,4 kg-an, ukuran2 ini setara ama umur baby 34 wks (nah loh, gw blg bener kok hpht gw 17 jun 09, jd itungannya ya 32 wks), anyway, baby 32wks itu beratnya 1,7-1,8 kg.. dan jg dalam 3 mggu abis kontrol sblomnya gw jg ga naik berat badan tu.. masih di 58 kg.. sementara baby dalam 3 mggu naik dari 1,5 kg (29wks) jadi 2,4 kg (32 wks), pesen dokter usg adalah, jgn makan mie/karbohidrat yaa, teh manis, yg manis2 gt d, huehueue,, itu smua favorit gue bangett…

abis itu ketemu dokter Lilik, dokter ini ramah, baik, pro asi (suru gw mulai sering bersihin pd pake baby oil tiap abis mandi), trus wkt periksa perut, kepala baby dah di bawah akan menuju jalan lahir, trus detak jantung oke, aktif gerak2 terus ya baby nya hehe kata dokter,, alhamdulillah,,, cuma kata dokter musti dijaga kenaikan bb baby nya klo bisa 150 gr aja per minggu naiknya,, gw nanya lagi apakah bs lahir normal, kata dokter bisa aja asal jgn ampe 4 kg aja baby nya ya hehe sambil bcanda.. dokter jg ngecek hasil lab yg diantaranya ada glukosa sewaktu untuk lihat apakah ada diabet, alhmdlh hasil lab bagus jg jd insylh moga2 bs normal yaa… doakan saya..

gw pesen2in baby aja biar ntar klo udh siap wkt 9 bulan nanti blg2 mama en ayah klo dah siap lahir, ga perlu nunggu 40 mggu ya,,,, ntar klo kebesaran mama takut di cesar ni… jg biar cepet ketemu en gedein di luar perut yaa

soal makan, tadinya gw sempet khawatir jg nih, tp lama2 frustasi jg kan pilih2 makan, anakku sering laper en menendang2, jd aku makan terus jg, daripada maag tiap hari minum obat maag jg ga baik kan,, susu dari 3x sehari (anyway susu hamil emg bener ga bikin gemuk ibunya) skrg jadi 2x sehari aja kata dokter, cal-95 dari 1x jadi 2x sehari, tp nih jari2 tangan en kaki gw masi suka bengkak2 jg bagaimana ituu?

kesimpulannya,,, keputusan yg diambil adalah gw cocok nih ama dokter ini, en kyknya gw akan ngelahirin di BK ama dokter ini 🙂

selama mggu2 terakhir ini jarang update jg karena sibuk selesein koreksi 2 buku jg nih,, 🙂 sibuk jg bumil di rumah ini ahhaha,, sibuk ama nyicil cuci baju2 baby jg hihihi

 
6 Comments

Posted by on February 1, 2010 in Our Days

 

Tags:

hypno latihan 2

latihan kedua ini, belajar teknik relaksasi lanjutan dan pendalaman relaksasi, kaka dikasi notes isinya kata2 untuk gantiin peran therapist selama bantu gw relaksasi di rumah atau di rs nanti ^_^

jg belajar visualisasi ttg tempat kesukaan kita en merasakan keberadaan kita di tempat tsb, latihan ideo motor en gue gagal dengan sukses, menurut mb eva, aura gw masi tipis banget, gw masi banyak stress yg mgkn karena gw blm percaya 100% en yakin ama metode ini dan masi takut rasa sakit persalinan, so gw musti yakin untuk bisa pake metode ini dalam persalinan nanti, musti rajin2 latihan relaksasi terus menerus supaya gw jg bisa menyalurkan energi ke tubuh gw, dan karena itu jg latihan komunikasi gw ama janin jd terganggu karena gw ga ckp dapet energi karena tertahan ama stress gw itu >__< hiikz,, iya emg gw masi parnooo en takuut banget ngerasain sakit, latihan relaksasi terakhir hari ini mayan bikin rileks tp gw masti harus meyakinkan diri gw klo gw pasti bisa!!

akhirnya latihan ke3 gw yg dijadwal 20 feb dimajuin jd awal feb untuk liat perkembgan gw apakh diperlukan terapi tambahan atau ngga, en gw jg musti cari2 info ttg EFT (emotional freedom technique) smacem akupuntur yg bisa dilakuin sendiri untuk menenangkan diri dari stres en depresi.. hooh

wish me luck ya.. >_<

 
Leave a comment

Posted by on January 18, 2010 in Our Days

 

Tags: ,

Bayi Happy, Dewasa Bahagia

source

Perkembangan emosi yang stabil pada bayi sangat dibutuhkan supaya pertumbuhan dan perkembangan fisik serta psikisnya berlangsung optimal.

Bayi yang secara emosi stabil dan nyaman biasanya akan lebih mudah diberikan asupan makanan sehingga pertumbuhan fisiknya bagus, lebih mudah diajak berkomunikasi sehingga informasi yang masuk dapat memperkaya pengetahuannya, lebih kreatif, lebih tenang, dan sebagainya.

Untuk menata emosi bayi, inilah beberapa hal yang bisa dilakukan orangtua sejak bayi berada di kandungan maupun setelah ia dilahirkan, sebagaimana dipaparkan oleh Dra.Louise, M.M, Psi, dari Parent Education Program RSAB Harapan Kita Jakarta.

Saat di kandungan
Ibu hamil harus mampu mengontrol emosinya dengan baik. Jika ibu membiarkan emosinya meledak-ledak, marah, takut, sedih, atau bahkan terlalu gembira akan berpengaruh pada pertumbuhan psikis bayi karena ia ikut merasakan apa yang dirasakan ibunya.

Saat ibu marah, misal, jantung ibu akan berdetak lebih kencang, otot-otot berkontraksi, gerakan usus bergejolak, dan sebagainya. Bila kejadian ini sering muncul, kelak bayi akan mudah rewel, mudah was-was, bahkan mudah sekali menangis.

Setelah dilahirkan
Setelah si kecil lahir, berikut beberapa hal yang perlu dilakukan orangtua:

– Sering berkomunikasi
Komunikasi bisa kita lakukan mengenai hal-hal yang dekat dengan bayi, membicarakan kebahagiaan kita dengan kehadiran bayi, tubuh bayi yang montok, wajahnya yang lucu, mendongeng, dan sebagainya. Berkomunikasilah dengan kalimat yang lembut, sikap penuh kasih sayang, belaian tangan, sehingga bayi merasa nyaman dan otomatis emosinya stabil.

– Tidak menunjukkan emosi negatif
Tak hanya melihat atau mendengar orangtua bertengkar yang bisa membuat bayi stres. Ibu atau ayah yang suka menunjukkan gejolak emosi negatif, entah marah, sedih, kesal, atau yang lainnya secara berlebihan juga bisa membuat bayi stres.

– Pijat bayi
Tak hanya orangtua yang senang dengan pijatan, bayi pun menyukainya. Sebab, pijat dapat menyamankan otot-otot yang pegal dan kaku serta memperlancar sirkulasi darah. Tentu pijatan yang dilakukan terhadap bayi harus benar dan oleh ahlinya atau oleh ibu yang sudah mengikuti pelatihan memijat bayi.

– Memberi ASI
Selain bermanfaat untuk kesehatan fisiknya, tak dipungkiri jika ASI dapat membangun mental bayi lebih kuat.

– Jangan menuding atau mencap
Meski masih bayi sebaiknya kita tidak menuding atau mencap negatif. Misal, bayi sering pipis atau pup di celana, menumbahkan makanan, atau sering rewel, jangan pernah terucap padanya kata-kata negatif kepadanya, seperti “anak jelek”, bodoh, dasar nyusahin”, dan sebagainya.

 
Leave a comment

Posted by on January 16, 2010 in Our Days

 

Tags:

hypno latihan 1

sabtu kmarin, adalah hari latihan hypnobirth yg pertama ama mb eva di gading jm 3 sore 🙂

pas kesana, ckp sempet nyasar dengan sukses >__< kaka smpet ngomel2 en gw sempet bilang duh gue kynya ga mo kesini lagi deh *dgn ksal* maklum kita emg jarang beredar di daerah utara dsk, jd biasa cmn di daerah tempat tinggal kami di perbatasan jkt barat-pusat-selatan, terutama gw lbih hafal daerah selatan, depok, serpong karena sering berurusan ke arah sini 😀

ok, akhirnya kita sampe jg di rumah mb eva, disambut dengan ramah sama mb eva en lgs kita masuk ke ruang praktek hypnobirth nya, suasanya tenang dan nyaman,, akhirnya kita bs fokus belajar hal baru hari itu yaitu hypnobirthing, awalnya gw disuru isi form skala distress en curhat2, abis itu dikenalin materi hypnobirth (hb), en kegunaan2nya, klo ikutin metode ini insylh persalinan bs berjalan dengan nyaman, tenang, dan mgkn tidak perlu obat2 bius 🙂

abis itu belajar teknik sugesti, trus latihan fokus pake pendulum, terakhir latihan relaksasi, abis itu rasanya seger en rileks banget, kaka jg ikut rileks en pulang dari sana lebih tenang en tambah sayang tentunya ^_^ maklum bumil kan emosinya gak stabil, trus calon papa bayi jg kadang2 stres jg kli ya, jd perlu nih sering2 latian relaksasi 🙂

gw jg curhatin apa yg paling ditakutin, misalnya gue paling takut sama ruang bersalin yg spooky dan liat alat2 bersalin yg tajam karena takut akan menyakitkan dan itu bikin gw ga bs rileks en jadi tegang, akhirnya mb eva minta gw emailin hal2 yg membuat gw takut, trus di pertemuan selanjutnya mgkn akan lebih diterapi kesana, jg persiapan suami untuk bantu istrinya ini hehe, ky pijat endorphin dan kata2 yg boleh dan tidak diucapkan nanti, smua hal musti diucapkan positif, hilangkan negativitas dalam diri 🙂

intinya banyak2 relaksasi dan berfikiran positif yg dimasukkan ke alam bawah sadar kita, karena alam bawah sadar kita menguasai 88% tubuh kita, semntar alam sadar cuman 12% dan ketika kita rileks, pintu alam bawah sadar kita akan terbuka en musti dimasukin hal2 yg positif dan keluarkan yg negatif2, jadi musti pinter saring2 info yg masuk ke dalam diri kita gitu la intinya

mggu depan jadwal latihan ke 2 gw, untuk latihan ke 3 nanti klo dah week 36 kata mb eva 🙂

yuk ayuk seirng2 latihan fokus dan relaksasi, buang semua yg negatif 🙂

saran dari mb eva jg agar gw survey2 tempat melahirkan yg nyaman bagi gw untuk membantu menghilangkan phobia jg, meski rs-nya ga deket dari rumah yg penting nyaman bagi gw dan tidak menakutkan,, lagipula tanda mo lahiran sejak keluar flek ampe lahiran beneran itu masi cukup lama waktunya jd dont worry ama jarak rs

——–

sampe rumah gw en kaka cmn mikir rs yg nyaman itu di rsia tambak, tempatnya ga terlalu besar, ga spt rumah ‘sakit’ tp homy banget, ruangan2nya dihiasi wallpaper warna lembut yg tdk nyeremin, alat2nya canggih, dokter2nya bagus, kebetulan di hamil pertama sempet 2x kesini, cmn emg agak sulit jalur ke arah sini puter2 arahnya, letaknya di manggarai, deket matraman gt, ga jauh sih, cmn agk ribet hehe.. di rsia itu jg pro-asi, IMD, bisa normal+ILA jg, lengkat banget deh hehe yg pasti ga spooky!

 
2 Comments

Posted by on January 11, 2010 in Our Days

 

Tags: ,

bingung rs mana,,

setelah survey HK & BK, gw en kaka smpt mutusin buat ntar ngelahirin di BK aja, karena pelayanannnya lebih ramah, jarak deket jg (klo mo ngelahirin gampang aksesnya), tempat ga spooky, kelas utamanya jg lebih affordable dibnding HK.. masalahnya gw ga punya dokter di BK ini!

alhasil tgl 4 jan hari senin gw mencoba untuk ke salah satu dsog cewe di BK, awalnya gw musti registrasi pasien baru, trus milih dsog, abis itu spt biasalah nimbang en nensi darah, trus gw musti menunggu depan ruang praktek dsog itu, ternyata dia pasiennya banyak bangettt en gw musti nunggu sangat2lah lama, ampe pegel (jd inget klo ama dsog deket rumah gw slalu pulang dulu buat tidur2an en telpon ke tempat praktek–udh nomor berapa ya skrg??–sambil nunggu kaka pulang–wkkk)

selama nunggu (yg ternyata nyaris 2 jam), gw obrol2 ama ibu2 yg nunggu jg, ada yg hamil anak ke3 en slalu ditanganin dokter ini, ada yg baru pertama dateng sama ky gw tp untuk keperluan konsul fertilitas, ada jg yg hamil anak ke2 yg sblomnya ditanganin ama dokter ini, truzz,, gw jg baru tau klo untuk usg itu ruangannya beda lagi en ditanganin ama dokter usg sendiri, so klo misal gw perlu usg, ntr gw musti antri lagi!! anyway menurut ibu2 yg langganan sana, usg ga perlu tiap dateng, jd bisa aja tiap trimester cmn sekali usg! hue? scara gue tiap ke dsog sblom2 ini, slalu en pasti di-usg, tentunya trimester pertama usg trans-v dan trimester 2 dan 3 itu usg abdomen.. ok, gw masi menunggu giliran gw…

setelah giliran gw, gw diperiksa perut en dengerin detak jantung baby pake alat kynya semacam doppler, abis itu dokternya nanya gw terakhir usg, dan kebetulan gw bawa foto2 usg gw sblomnya, abis tu dokternya blg gw ga perlu usg lagi, bulan depan aja usgnya, skrg gw cmn perlu periksa darah di lab, waks,, gw padahal pgn usg, pengen liat c baby, kasian dia udh gw bilangin en elus2 klo mo difoto hari ini (usg), hix.. ga jd liat baby de >__<

akhirnya gw ambil darah aja, spt biasa susah ditemukan pembuluh darah en ckp sakit, untung ga bengkak2 amat, heu,,

sampe rumah gw ceritakan ama kaka pengalaman gw hari ini en ga usg itu,, akhirnya kamis nya gw en kaka rencana ke dsog biasa kontrol deket rumah buat liat si baby 🙂

klo menurut gw pribadi, gw penganut tiap ke dsog cek baby musti usg, lagipula usg itu tidak membahayakan janin sesering apa pun, ada jg klo terlalu sering usg bikin bangkrut keuangan :p

 
Leave a comment

Posted by on January 6, 2010 in Our Days

 

Tags: